Cinta

Cinta
Demi Wildan

Bebek

Bebek
Jepret-jepret karya WIildan

Minggu, 13 Maret 2011

Peta Makan Pondok Gede

Peta makan seputar Pondok Gede

Berhubung ga punya asisten yang kebagian tugas motong-motongin bahan masakan dan beberes2 peralatan dapur, maka urusan masak bukan lagi jadi prioritas. Mending beli dan catering deh, menurut aku lebih praktis dan lebih ngirit. Tapi tergantung juga di mana belinya kali ya? Kalau tiap hari makan mewah2an, bangkrut juga ah. Jadi butuh tempat jualan makanan yang murah, enak, bersih. Setelah bertahun-tahun tinggal di Pondok Gede, ada beberapa tempat yang menurut aku cukup layak dijadikan langganan dengan alasan di atas tadi. Moga-moga aja bisa jadi referensi temans yang juga punya hobi sama kayak aku, menggedekan badan, menipiskan dompet hehehe….

Biar gampang, aku kategorikan jadi beberapa item ya. Foto2 yang mendukung belum bisa dilampirkan sekarang deh. Kadang gragas, jadi sudah habis setengah atau semua, baru ingat belum difoto.

Lauk buat dibawa pulang :

1. RM Bundo Jaya

Letaknya di sebelah Bakso Tomat (yang ga kurekomendasikan), deretan depan Giant Pondok Gede. Walaupun si Uni yang jualan mukanya jutek banget dah, untung ga berimbas sama masakannya yang “Padang” banget. Wildan paling suka sama kembung bakarnya. Makanya kalau dia lagi ga nafsu makan atau sakit, dibawain kembung bakar plus daun singkong rebusnya si Uni Bundo Jaya ini. Wah, sepiring besar dan seekor ikan bisa habis sendiri sama Wildan. Warung awalnya ada di sebelum pertigaan Gamprit dari arah Jatiwaringin, tapi karena masakannya enak, kayaknya tambah maju terus pindah lokasi yang lebih luas.

2. Warteg Baraya

Posisinya yang persis ada di depan Tiptop Pondok Gede gampang banget dicari. Keliatan juga kok dari banyaknya motor2 yang parkir di depan warungnya. Gaya Sunda pisan. Penyelamat hari kalau bu Rini kumat malas masak. Sop dagingnya kesukaan si Ayah, sementara Wildan teteup dengan ikan dong. Dia suka dengan gulai tongkol asap dari Baraya, padahal pedas. Begitu Ibu coba buat sendiri, dia malah ga doyan. Huh mesti yang bikin pakai baju daleman nih hehehe (lha iya, masa masak sambil nude??)

3. RM Chinese di depan Naga Pangkalan Jati

Duh, lupa namanya. Pokoknya persis seberang Naga situ deh. Kalau ini sih kesukaannya Ibu. Ibu suka sama ayam kuluyuk dan ayam nankingnya. Porsinya generous dan bumbunya pas buat Ibu. Beda aja sama masakannya resto Chinese lain, misalnya Sasa depan RSCM. Berhubung Ayah ga doyan masakan Chinese, jadi Ibu yang selalu menghabiskan porsinya.

Sate, Gule, Tongseng

1. Sate Madura depan TK Martha Gamprit

Lagi-lagi namanya lupa. Padahal ditulis gede2 di warungnya hehehe..nanti deh diupdate. Sate ayamnya gede-gede potongannya dan dia ga selalu menyelipkan lemak di antara potongan dagingnya. Satu lagi, bakarnya pas banget sama yang Ibu mau, matang sempurna. Bumbu kacangnya juga enak banget. Wildan bisa makan nambah kalau pakai lauk sate ini. Buat acara2 keluarga juga Ibu sering pesan kok. Malah kadang dikasih bonus kalau pesannya banyak. Pernah dulu warungnya kebakaran, tapi seminggu sudah direnovasi dan sudah beroperasi lagi.

2. Sate Sumedang pengkolan Gamprit

Yang doyan sih si Ayah, katanya sate kambingnya enak, gulenya juga. Tapi kalau buat Ibu sih biasa aja, cenderung alot dagingnya. Tapi sop dan gulenya memang enak, bumbunya terasa rempahnya.

3. Sate Solo depan Lakesgilut

Nah kalau yang ini mantap tongsengnya. Bumbunya njawani banget, cocok sama lidah jawa daku. Sate kambingnya lebih enak dan empuk dibanding yang nomor dua. Sayang jauh dan yang jualan sombong. Hehehe, hebat ya tukang sate aja bisa sombong.

Pecel Madiun Pertamina

Kalau pecel sih cuma satu-satunya deh, ga ada kompetitornya. Sekali lagi namanya lupa. Letaknya ke arah Puskesmas Jatiwaringin, setelah SD. Kalau pagi hari libur, masya Allah, yang ngantri beli saingan sama antri Raskin. Pecelnya gaya Madiun (aku masih belum ngerti yang bedain dimana ya? Kayaknya semua pecel sama) sayurannya lengkap. Ada kenikir dan kembang turi yang ditempat lain ga ada. Waktu Wildan ultah, Ibu juga pesan pecel di sini. Murah meriah sehat kenyang enak. Kalau makan di sini, sering ketemu Pak Yusuf yang kepala lembaga anti pencucian uang itu (apa ya nama resminya?). Si Wildan juga doyan banget makan sayurannya plus sambal kacangnya sampai Pak Yusuf itu terheran-heran. Dulu si Mbak pecel ini Cuma jualan pecel aja, tapi kayaknya sekarang diversifikasi pangan, ada rawon dan soto juga. Jualan jajan pasar pula. Rumahnya di belakang warungnya, petakan gitu, tapi kayaknya di kampungnya dia udah jadi orang kaya. Amin ya mbak.

Bakso dan Mie Ayam

1. Mie ayam Puskesmas

Dulu cuma buka sebelah Pusk Jatiwaringin, tetapi sekarang gerobaknya di mana2. Sukses tuh si abang mi ayam. Ada satu yang depan Alfa Gamprit dan satu lagi yang aku tahu kalau pagi mangkal di TK Almuhajirin Taspen. Sebenarnya sih rasanya standar menurut daku, tapi si abang, terutama yang di TK, bisa mengakomodir kekenyalan mienya seperti yang aku mau. Al dente kata Valentino Rossi. Si Ayah kalau lagi menderita ga ada sarapan, larinya ya kesini, sampai akrab sama abangnya (*minta diskon aturan Yah*).

2. Mie Ayam Kutoarjo Bang Adi

Letaknya di samping GOR Halim, JL Raya Pondok Gede, depan bengkel2. Dulu dia justru jualan di bengkel itu, tapi karena yang beli buaaanyaaak, dia punya banyak uang terus bisa buat tempat sendiri yang permanen di depan lokasi jualannya yang lama. Uniknya di sini ada menu mie ayam ketupat tahu. Ibu sih belum pernah nyoba, habis porsinya gede banget dan kayaknya aneh, tapi katanya enak dan unik. Trus mie ini udah buka dari jam 4 pagi, hehehe, ada aja yang beli tapinya. Walah kalau beli, mesti antri tempat duduk saking penuhnya.

3. Bakso Tebet

Kayaknya aku belum pernah nemuin bakso seenak bakso ini deh. Lokasinya di lantai dasar Plaza Pondok Gede yang lama, dekat toko2 emas. Dari jaman SMA dulu, sudah beberapa kali pindah tempat, tapi rasanya konsisten. Untuk ukuran kios bakso setara, harganya lebih mahal dan makin naik tiap tahunnya. Terakhir saya makan sudah IDR 11rb untuk 3 buah bakso. Tapi baksonya enak banget, daging semua, ga ada rasa2 acinya. Trus sambelnya dari rawit ijo yang super pedes. Hehehe sampai ngeces nih.. Kurangnya tempat ini adalah kotor dan banyak lalat. Mungkin disitu bumbunya kali ya? Sudah lama ga makan bakso ini karena tempatnua makin kotor dan baksonya mbak Eka PTK juga enak, jadi sering bawa pulang dan bikin sendiri.

Masih banyak nih….sambung aja lagi kapan-kapan ya. Masih ada soto Kudus, soto mie, jajanan, bebek, pecel lele, ayam goreng, bubur ayam, ketupat tahu, gorengan, kue basah, roti,dll. Tapi aku udah ngantuk dan berniat melanjutkan bikin powerpoin tesis.

3 komentar:

  1. haiii mba rini,,,
    sebagai sesama penghuni pondok gede. saya mau sarankan untuk mampir ke dua warung favorit saya.
    1. bakmi 8 kursin (persis di depan BSI jatiwaringin).. saran klo makan sore/malem, soalnya klo pagi banyak mahasiswa yang nongkrong buat makan. harga IDR 7000-10000.

    2. pecel lele pak kumis (acing)
    alamatnya persis didepan GIANT jatiwaringin. pas pintu keluar mobil.liat aja seberangnya. bukanya sore sampe jam 1 malem. sambelnya ampun.. enak.

    salam,
    http://djakaldi.blogspot.com

    BalasHapus
  2. hai mba Rini,

    mau nambahin info, favorit ane : Cendol Bandung di sebelah soto kudus kembang joyo, plaza pondok gede. kelihatannya masih baru, tapi rasanya top bgt. asli segar. ane tanya2 ke yang jual, katanya warna ijo asli dari daun suji, gula merahnya asli nggak pake biang gula, ....pantesan rasanya mantab. plus santannya nggak dimasak, konon katanya aman non kolesterol.. ane rekomen deh buat warga pondok gede & sekitarnya.

    BalasHapus
  3. rekomendasi dari aku sih ini mba Soto Jawa Timur, favorit banget sotonya

    Lokasi dari gang masuk UNKRIS luruuus ke dalem, warungnya itu sebelum turunan gerbang masuk kampus
    Sotonya macem2, ada ayam, babat, daging, kikil, paru, usus.
    nah, enaknya itu boleh di mix, terus kuahnya itu 2 macem, boleh minta yg santan atau yg bening
    favorit aku sih soto kikil+paru pake kuah bening, trs peresin jeruk nipis deh :9
    *ngetiknya sambil ngiler*
    harganya cuma 14000 per porsi. makanan wajib warga UNKRIS dan sekitarnya haha

    BalasHapus